Baru Selesai di Bangun Drainase Rejosari Sudah Roboh, kontraktor Terindikasi Korupsi - DutaOnline

Post Top Ad


Baru Selesai di Bangun Drainase Rejosari Sudah Roboh, kontraktor Terindikasi Korupsi

Share This

PALI DUTAONLINE.co.id

 Wooow.... Kontraktor CV. Jaya Wijaya Pratama alih alih mau cari untung besar namun malah bisa rugi besar akibat curangmya dalam membangun drainase di Rejosari RT 26 kelurahan Talang Ubi Utara Kecamatan Talang Ubi Kabupaten Penukal Abab Lematang Ilir Provinsi Sumatera Selatan.

Menurut laporan dari masyarakat Sabtu 20 November 2021 melalui via telphon mengatakan ada pembangunan drainase roboh padahal baru di bangun, coba di cek,' ungkapnya kepada awak media.


Mendengar hal tersebut beberapa awak media langsung investigasi ke lapangan, ternyata benar adanya yg di laporkan masyarakat pembangunan drainase roboh, 21/11/2021.

Pembangunan drainase tersebut di kerjakan oleh CV.Jaya Wijaya Pratama, sumber dana APBD kabupaten PALI yang direalisasikan Dinas Perumahan dan Pemukiman.

Anggaran Kontrak Rp.199.224.000,-(Seratus Sembilan Puluh Sembilan Juta Dua Ratus Dua Puluh Empat Ribu Rupiah).

Nomor kontrak 028/97/SPK/PM/DPKP/X/2021.

Namun sampai saat ini belum jelas faktor robohnya pembangunan drainase tersebut apakah akibat alam atau akibat kesalahan dari pihak kontraktor, ungkap warga setempat yang namanya minta di rahasiakan.


Namun menurut N.P.RM. selaku pengamat pembangunan di kabupaten PALI mengatakan, ini dapat kita duga kontraktor terindikasi korupsi, sebab dapat kita lihat dari hasil pembangunan tersebut.


" Kita lihat mulai dari pembesian behel yang di pasang terlalu kecil, sepertinya menggunakan behel banci, lalu kita lihat dari hasil cor beton drainase yang di kerjakan asal jadi tak elok di pandang mata.


" Na kemungkinan terjadinya roboh akibat ketahanan pembesian tulangan (Behel) drainase terlalu kecil, serta disinyalir mutu kwalitas dari cor beton drainase tersebut tidak sesuai dengan semestinya.


Menurut pandangan ZN dan ASN yang biasa malang melintang bergerak di dunia Pembangunan kontruksi Nusantara di perusahaan perusahaan besar salah satunya  seperti perusahaan BUMN dalam bidang konsultan perencana, pengawasan, sangat teriris melihat hasil dari Pembangunan di bidang Inprastruktur yang ada di kabupaten PALI.


Banyak terjadinya insiden seperti itu dapat kita duga pihak ketiga hanya memprioritaskan “Profit Oriented” hingga dalam pelaksanaan Saya kira Melalaikan metoda pelaksanaan maupun persyaratan Teknis yang di isyaratkan, Seperti Base, sub Base, material, maupun Kualitas Beton sendiri, sehingga  hasil Pekerjaan berdampak pada kuat beton, usia beton. Bisa dilihat dari gejala awal yaitu aus beton, retak-retak, penurunan jalan.


Namun ini pekerjaan yang komplek artinya sinergi Perencaan, Pelaksanaan dan Pengawasan yang di tunjuk oleh stek holder dalam hal ini SKPD terkait (Red. Dinas Perkim Kab. PALI).


Saya duga ketiga element penting ini kurang melakukan koordinasi maupun rekoordinasi yaitu peran dan fungsi Supervisi – Kontraktor dan Dinas Terkait.


Jika pengawasan  dan Koordinasi rutin tiap permasalahan maupun perkembangan kegiatan, untuk memenuhi tuntutan persyaratan yang di isyaratkan serta mengacu pada metoda pelaksanaan tentu  hasilnya di duga tidak seburuk itu.” ujarnya, saat di konfirmasi awak media.


Dinas Perkim melalui Ardi selaku PPK pekerjaan tersebut mengungkapkan besok (Senin) akan segera mengecek kelapangan, ungkapnya kepada awak media saat di konfirmasi melalui via WhatsApp.

Adv Tim Berita

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Post Bottom Ad

Responsive Ads Here

Pages